Terima Kasih

Dah lama aku tak rasa best bila baca buku. Buku hard-cover dengan intisari yang penuh gambar tentang cara-cara nak sembahyang, mandi mayat, tayammum dan segala-galanya tentang Fardhu Ain dilengkapkan dalam satu buku yang amat menarik sekali; aku suka. Buku Fardhu Ain yang terakhir aku baca secara jujurnya ialah buku PAFA, pada Tingkatan 5, 10 tahun yang lepas.

Aku ingat lagi, hujung tahun lepas, aku dah terkeliru hukum air sembahyang batal atau tidak bila terkena tahi cicak. Macam biasa, aku SMS ustaz aku; Ustaz Shuhaimi (Penang Free School) untuk mensahihkan pertanyaan aku; sekali kena pelangkung dalam SMS balasan; “Aik Musyrif, Rujuk balik PAFA kamu 10 tahun lepas!

Adeh, kena aku se-das.

Demi masa, sesungguhnya aku memang dalam kerugian. Semoga buku ni dapat mengingatkan aku tentang perkara-perkara asas yang aku lupa.

Jam yang keberapa puluh untuk aku. Aku suka. Hehehehe… Jam ni mengiringi buku Indahnya Hidup Bersyariat tersebut. (Ustaz Ismail Kamus, Mohd Azrul Azlen Ab. Hamid)

Terima kasih Nurul Izzah untuk hadiah-hadiah tersebut. (Ni hadiah ka, perli? Hehehehe)



Aku Tak Minta…

Rata-rata aku rasa hampir kesemua bikers dah tahu tentang syarat yang SIRIM letak. Bukan syarat kelulusan yang aku nak ulas, tapi transparency SIRIM dalam mendedahkan sejauh mana keputusan ujian ke atas semua jenis helmet yang terlekat pelekat SIRIM.

Kebanyakan pembaca di Malaysian Bikers Community sudah tentu membaca laporan Lawatan Ke SIRIM pada hujung tahun 2009. Selain diberi satu pendedahan, lawatan ini turut mendapat liputan media (klik).

Aku tak minta semua orang pakai Arai Ram-III ataupun apa-apa lagi brand helmet yang tak masuk akal harganya. Aku jugak tak mintak semua rider beli helmet yang mengada-ngada design dia… Persoalan tentang helmet Apollo (SGV) dan MS-88 seperti yang dipakai oleh brader kat atas ni amat misteri. Seperti yang dipertikaikan oleh ramai pihak tentang pelepasan yang diberikan kepada helmet-helmet yang nipis macam telur ayam ini, ramai yang masih mengharapkan SIRIM dapat memberi satu senarai penuh, bagaimana helmet ini boleh lulus.

Bayangkan, helmet ini boleh terkeluar dengan mudahnya dari kepala kerana padding sponge yang digunakan paling minimum.. Bayangkan pulak, bagaimana kebanyakan pengguna helmet ini lebih suka tidak mengikat tali keledarnya, walaupun talinya panjang berjela. Atas alasan style? Ini realiti, perhatikan pengguna helmet jenis ini, kebanyakannya memang tidak mengikat tali keledarnya.

Apa-apa pun, tepuk dada, tanyalah poket, nyawa, diri sendiri, orang yang anda sayang dan sebagainya…. Aku tak mintak apa-apa.

(Pipi, muka lu lagi rempit dari Farid Kamil, pesal lu tak dapat watak?) tak pasal-pasal aku kena letak watermark untuk pipi sebab pinjam gambar tak bayar royalti.

Alhamdulillah, cerita tentang RSSM: Round Solo Satu Malaya telahpun disiarkan di Majalah Permotoran Terulung di Malaysia; Roda-Roda. Terima kasih kepada Editor (Big Boss) Roda-Roda; Tuan MYB kerana sudi menyiarkan artikel tersebut. Dapat juga berkongsi pengalaman dengan rider-rider yang tak online.

Dan yang aku heran (dan terkejut jugak), Suzuki turut menyiarkan iklan Belang R 150 stripe terbaru di mukasurat kedua, dan review Superbike Suzuki untuk tahun 2010 dalam isu majalah yang sama. Dan yang paling menarik kebetulannya, Artikel RSSM disiarkan di mukasurat 46; no Valentino Rossi tu. Huhuhuuuuu….. Kebetulan yang tak disangka. (hensem jugak aku masuk majalah yerk, walaupun botak… ngeh ngeh ngehhhh)

Dan aku tak minta, yang paling manis…. Artikel tersebut disiarkan untuk bulan Jun, dekat saja dengan tarikh aku menjadi setahun lebih tua; 29 May 2010 .

Ya Allah, aku bersyukur dengan nikmat, pengalaman, rezeki dan pemberian yang telah engkau berikan pada aku selama ini. Alhamdulillah.

Terima Kasih.